News Detail Banner

BRI News Detail Portlet

Kolaborasi BRI dan PLN Dukung Ketahanan Pangan Melalui Elektrifikasi Sektor Agrikultur

Rabu, 20 Januari 2021
 
News Image

Jakarta - PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk (BBRI) resmi menjalin kerjasama dengan PT PLN (Persero) untuk mendukung proses elektrifikasi di sektor pertanian. Melalui kerjasama BRI dan PLN ini, diharapkan semakin banyak pelaku usaha di sektor pertanian yang mendapat akses listrik sehingga berdampak positif terhadap produktivitas dan efisiensi usaha mereka serta meningkatkan ketahanan pangan.

Penandatanganan Nota  Kesepahaman antara BRI dan PLN untuk mendukung program electrifying agriculture telah dilakukan pada Selasa (19/1/2021). Dalam sambutannya usai penandatanganan nota kesepahaman, Direktur Hubungan Kelembagaan dan BUMN BRI Agus Noorsanto mengatakan bahwa perseroan berkomitmen menyalurkan pembiayaan dan sosialisasi ihwal pentingnya elektrifikasi untuk para petani, peternak, nelayan dan pelaku usaha di sektor produktif.

“Kolaborasi PLN dan BRI sebetulnya sudah lama berjalan di level corporate dan sektor komersil. Sekarang dengan adanya program PLN kami sangat menyambut baik. Langkah dari PLN ini akan membantu kami, karena ini salah satu bentuk pembiayaan yang mungkin akan banyak sekali dibutuhkan dan menjadi salah satu target pembiayaan, baik itu di segmen mikro maupun bisnis kecil yang besarannya bisa sampai Rp500 juta,” ujar Agus.

Dengan dukungan jaringan kantor yang tersebar di seluruh Indonesia, BRI siap melayani, mempercepat, serta mengakselerasi program elektrifikasi sektor agrikultur di Indonesia. Layanan yang cepat akan dilakukan BRI demi mempermudah proses pemasangan infrastruktur elektrik bagi para pelaku usaha agrikultur.

Selain berkomitmen mengeksekusi kerjasama dengan cepat dan mudah, BRI juga akan membentuk tim khusus untuk melakukan monitoring dan mengevaluasi implementasi program ini di lapangan. Hal ini dilakukan agar layanan keuangan yang diberikan BRI bisa terjaga kualitasnya.

“Semoga sinergi ini membawa benefit, selain kepada PLN dan BRI, juga kepada masyarakat Indonesia dan diharapkan bisa mendukung dalam produktivitas sektor pertanian, dan berkontribusi pada ketahanan pangan di Indonesia,” ujarnya.

 

Direktur Niaga dan Manajemen Pelanggan PLN Bob Saril mengatakan, elektrifikasi merupakan hal penting untuk mendorong pertumbuhan ekonomi dan produktifitas petani, peternak, serta nelayan. Program electrifying agriculture dari PLN merupakan penerapan misi PLN untuk mendukung proses elektrifikasi di Indonesia.

“Omzet petani dapat meningkat sampai tiga kali lipat karena tanamannya disinari listrik dari PLN. Selain untuk irigasi sawah, elektrifikasi juga digunakan pada penggilingan padi, pengusir hama, dll. Rata-rata melalui eklektrifikasi dapat memberikan pengehamatan biaya hingga 30 persen bagi petani. Kami mengajak Bank BRI untuk mendorong produktivitas sektor pangan melalui pembiayaan electrifying agriculture karena petani kita, meski sudah berusaha mendapatkan akses perbankan, masih banyak yang belum mendapatkannya,” ujar Bob Saril.

Melalui kerjasama ini, BRI akan berkolaborasi dengan PLN untuk berbagi informasi dan cara kepada petani agar bisa mendapatkan layanan keuangan dari perbankan dengan mudah dan terjangkau. BRI dapat menyediakan layanan bagi para petani, peternak, dan nelayan dengan status pelanggan atau calon pelanggan PLN yang hendak berpartisipasi dalam program elektrifikasi.

“Melalui MoU ini, diharapkan kita dapat melakukan pertukaran data dan informasi serta pemanfaatan jasa oleh PLN maupun BRI. Kerjasama ini dapat mendukung perluasan bisnis kedua belah pihak dalam skema saling menguntungkan, serta menjadi landasan untuk dapat diimplementasikan kepada seluruh unit PLN di seluruh Indonesia,” tuturnya.

​​​